Selasa, 17 Juli 2012

CARA Nangani HATERS

Apa yang ada di kepala kalian kalo denger kata itu?
Orang sirik? Orang iseng? atau jamban hidup?

Oke, buat yang belom tau, haters itu bisa diartiin dengan “Pembenci” atau “Orang yang selalu nggak suka dengan segala perbuatan kita”..

Tapi yang mau gue bahas di Sini adalah Haters yang gak suka ama elo karena prestasi elo. Bukan haters yang benci ama elo karena elo emang hobby ngembat sendal orang di Mushola loh ya~ itu mah konsekuensi profesi namanya~

Contoh kasusnya, lo adalah ketua OSIS yang selalu berprestasi dalam cabang olah raga balap Bakiak tingkat provinsi. Banyak siswi-siswi cewek yang demen ama elo. Selain itu, pasti guru-guru elo juga pada salut karena elo udah sukses mengharumkan nama sekolah dalam dunia perbakiakan.. Tapi, seperti sifat magnet. Selain ada kutub positif, tentunya ada kutub negatifnya. Dan gue juga nggak ngerti apa hubungannya Bakiak ama Magnet. Tapi ya udah lah.. nggak usah dipikirin.. Anggep aja intermezo..

Nah, disamping orang-orang yang demen ama elo karena prestasi lo, tentunya juga bakal ada orang-orang yang gak demen ama elo karena prestasi lo itu. Iya.. Mereka emang beda.. Mereka bakal mencoba mencari-cari kejelekan elo demi menutupi segala jerih payah elo dalam mengukir sebuah prestasi. Mulai dari komen pedes,

“Halah.. balap bakiak doank.. Nenek2 encok juga bisa!”

Atau, dia bakal menebar gossip,

“Eh.. Si supri itu selalu menang balap bakiak karena selalu sarapan pake semur ganja loh!! itu gak sportif!”

Sampe sini udah ngerti haters itu apa? Kalo belom, mari kita liat ciri-cirinya men~

Ciri-cirinya Haters tuh gini :
- SELALU mencari-cari kesalahan kita (sekecil apapun)
- SELALU berkomentar pedas atas apa pun yang kita lakuin
- SELALU lebih fokus kepada kekurangan kita daripada kelebihan kita
- SELALU menilai tindakan kita dari sudut pandang dia doank
- SELALU mengkritik dengan bahasa frontal
- Sebaik apapun kelakuan kita, akan SELALU keliatan salah di mata dia
- Dia terlahir ke dunia berkat proses pencernaan makanan

Nah.. Sekarang kita pelajari dulu motivasi Haters menyerang kita. Sebabnya ada banyak sih.. dan rata-rata KONYOL..

Motiv Haters :
- Sirik karena kita bisa selangkah lebih maju dari dia
- Kita adalah refleksi dari apa yang tak mampu dia capai
- Dia merasa tak punya potensi untuk berprestasi - Emang hobby nusuk orang lain dari belakang (TusBol) - Susah liat orang sukses
- Ngerasa sukses kalo liat orang susah
- Emang mental kadal Rusia

So, Gimana untuk menyikapi haters?

Sebenernya simple sih analogy-nya. Dan gue udah nyoba nyimpulin beberapa mind-set untuk menyikapi ulah konyol para haters. And here they are :

1. Antara Langit dan Jamban
Di sini, misalnya aja elo emang udah berprestasi positif dan mulai disukai banyak orang. Dalam keadaan ini, berpikirlah bahwa elo udah ada di level lumayan atas gitu. Anggap lah elo sekarang berada di atas awan. Sedangkan haters itu posisinya ada di jamban. Dan mereka bakal selalu mencoba menarik perhatian lo dengan cara-cara frontal. Entah itu dari kata-kata kasar, atau fitnah.

Nah.. Stay cool dude.. Nggak usah lo masukin ati apapun kata-kata mereka. Karena kalo elo ampe kepancing emosi, elo pasti bakal nyamperin mereka. Dimana? di JAMBAN! iya.. sama aja elo turun level, dari atas awan demi nyamperin mereka di Jamban. Dan kalo elo udah sukses jatoh ke jamban, bakal susah men buat balik lagi ke awan. Itu lah tujuan utama mereka.. memancing elo untuk turun level menjadi seperti mereka. Penghuni jamban! Get it?

Problem Solving : Biarkanlah yang mengambang tetap mengambang, dan kita tetap melayang~

2. Haters are secret fans
Haters itu sebenernya juga ngefans ama elo. Cuma karena munafik atau nggak mau menerima keadaan aja, dia bakal seolah-olah benci banget ama elo. Biasanya, kalo ditanya kenapa benci, dia bakal jawab,

“Ya nggak suka aja.. suka2 gue donk mau benci apa nggak ke orang”

Dari pernyataan itu aja udah jelas banget kok betapa konyolnya dia. Dia bilang benci, tapi nggak mau bilang kenapa bencinya. Yap.. dia nggak mau bilang alasannya karena dia malu atas kekonyolan alasan dia benci ama elo.. karena alasan utamanya adalah, “Dia gagal untuk bisa menjadi orang seperti elo..” So, dia mengalihkan kekecewaan akan kemampuan dirinya sendiri, menjadi kebencian kepada orang yang mampu mencapai level yang dia harapkan.. Kasian kan? Banget..

Problem solving : Udah.. cuekin aja~ Ntar juga mati sendiri kok~

3. Haters are people who admire you in the wrong way
Di sini gue mau menyadarkan kalian bahwa haters itu sebenernya fans kalian. Tapi mereka ngefans dengan cara yang salah. Kenapa gue sebut fans? Contoh nyatanya gini deh.. Tau band Pee Wee Gaskins (PWG)? dan tau kelompok Anti-Pee Wee Gaskins (APWG) kan? Yap.. Semua orang tau kalo APWG itu adalah klub pembenci (haters) dari PWG.. Tapi kalo kita bisa melihat dengan lebih jeli, APWG itu malah lebih eksis dari fans PWG biasanya. Setiap PWG manggung, APWG pasti ada di tempat itu. Bawa-bawa bendera, spanduk, dan kadang susah juga ngebedain mereka mau nongkrongin konser apa mau demo nuntut THR?!

Bahkan misal PWG manggung di kota yang berbeda-beda, APWG pasti akan selalu ada. Perbedaan APWG ama Dorks (Fans PWG), cuma dalam cara mereka menyambut idolanya doank.. Kalo Dorks pada jingkrak-jingkrak mengikuti alunan musik yang dimainkan PWG, maka para APWG bakal pada jingkrak-jingkrak sambil ngelemparin sendal ke panggung. Barbaris? Memang.. Dalam kepala haters itu masih ada 25% naluri Dinosaurus.. Purba banget caranya~

Begitu pula Haters kalian. Diam-diam, mereka bakal selalu memperhatikan apapun yang kalian lakuin, karya apapun yang kalian hasilin. Demi apa? Demi mencari kesalahan-kesalahan kecil kalian dan menciptakan kritik pedas dari situ. Dengan fakta seperti itu, bisa disimpulkan bahwa mereka bakal jauh lebih jeli dari fans kalian yang biasanya kan?

Problem solving : Nikmati aja kehormatan itu, kawan~ )

Conclusion :
Yup.. Yang penting ngerti aja deh tujuan haters itu apa. Mereka cuma mau nyari-nyari kesalahan elo demi menggoyahkan prestasi yang udah elo raih. Jangan kepancing! Haters itu bakal ngerasa sukses kalo kita ngerespons mereka atau kalo kita kepancing sampe-sampe kita berbuat hal yang lebih norak dari mereka. Dan mereka akan merasa gagal kalo semua perbuatan nggak enak mereka ke kita, bisa kita konversikan menjadi sesuatu yang berguna bagi kemajuan prestasi kita.

Nikmati apa yang udah elo dapetin berkat jerih payah elo. Biarin haters jalan di tempat, karena selalu sibuk sendiri untuk ngeruntuhin elo, sampe-sampe mereka nggak peduli ama kehidupan mereka sendiri. Terlalu sibuk mencari kesalahan orang lain, sampe2 mereka nggak sadar bahwa mereka sudah terlalu lama stuck di level “Jamban”. Dan nggak mampu membuat perubahan berarti bagi diri mereka sendiri.

Anggep aja semua kritik pedas mereka adalah kritik yang membangun. Sikapi dengan tenang. Justru karena mereka jeli dalam mencari-cari kekurangan kita dan mereka sampaikan kepada kita (meski dengan cara frontal), kita bakal jadi lebih nyadar, bagian mana dari karya atau diri kita yang harus dibenahi.. So, haters are useful crap!

Dan kalo elo selalu bisa stay cool dalam menghadapi segala pancingan haters, berarti elo emang punya mental juara~

0 komentar:

Poskan Komentar